Beautiful Friends

Thursday, April 23, 2015

TUO dah weiiii..

Cerita basi..

Sebenarnya banyak kali jugak cubaan untuk mengadu di sini terpaksa dikuburkan. Kalau ada pun yang terlepas.. kena pi kejar balik and dipadamkan. Semua gara-gara Ibu ada peminat tegar.

Tegar pi mengadu.. tegar pi ber-wassup.. tegar pi print-screen.. tegar segala yang tegar. In short macam ni jer la cerita.. cerita kita.. kita pulak nak kena filter.. nak kena cerita yang baik-baik sahaja.. ya'ni macam kita ni HATI PLASTIK.

Tapi elok jugak ada peminat tegar ni.. wowwww.. I femes la youuuu..

Segala perihal mengadu domba tu dah lama Ibu maafkan.. berlapang dada sajalah. Kita pun bukan sempurna sangat. Dari pusing kepala.. sakit hati.. AKU DAH MAAFKAN KO.. tapi yang lain-lain tu.. lu sendiri setel dengan DIA.

Why I said so..
Jika aib yang mendatang..
Jika malu yang ko beri..
Jika morally down akibatnya..
Aku pun manusia jugak babe..

Tapi lillahi'taala utang lu sama gue.. setel..

Banyak masa terfikir jugak.. buat apa aku ngadu kat sini.. DIA kan ada.. tapi dah namanya manusia. Waima kita tahu.. kita buat jugak. Mungkin dengan maksud kita nakkan perhatian.. kita nak shoulder to cry on.. kita nak 'mengadu'.

Cara masing-masing la kan..

Dan dengan faktor umur yang semakin meningkat.. macam Omak sey selalu cakap.. 'bilo kito dah makin tuo ni.. peil pun dah balik macam budak-budak'.. ya kut.

Whay I said so..
Ibu cepat sentap..
Ibu cepat terasa..
Ibu cepat tersinggung..
Ibu cepat.. ehh.. all three above.. sama la tu kan..

Kut dulu-dulu beratus ucapan.. sanah helwa Kak Sham.. selamat hari lahir Sham.. hepi b'day fren.. and mana yang miang-miang sikit tu.. happy birthday beautiful (kes terpencil) etc.. tahun ni Ibu ambik pendekatan.. tutup FB (actually lama jugak dah FB padam) and tengok siapa sebenarnya yang betul-betul ingat tarikh lahir Ibu.

Sedih wooooo.. thus far..
Sorang terawal..
Sorang on-time..
Yang lain.. ???

So conclusion nye.. bila FB dah tutup akaun.. baru kita tau siapa sebenarnya yang betul-betul ingat kita sebagai kawan.. sebagai sahabat.. sebagai teman.. sebagai kakak.. sebagai adik.. sebagai whatever-la-kan..

Jangan pusing-pusing..
Nabi Muhammad wafat masa umur baginda 63 tahun. Meaning I still got 20 years to go.. tapi.. itu pun kalau sempat cecah umur tu.

Sementara tu.. betulkan hati.. luruskan niat.. benda remeh-temeh ni.. bertabahlah wahai hati..

Walaupun hakikatnya sakit untuk ditelan.. yakinlah Allah itu takkan menguji hambanya yang Dia rasa kita tak mampu untuk menerimanya. Still saying is much easier than taking action. And for that reason kita kena selalu muhasabah diri.. mudah-mudahan Dia permudahkan urusan kita.. insya'Allah.

And for that reason too.. la ni Ibu cuba banyakan duduk-duduk dengan orang yang baik-baik.. or at least sembang-sembang dengan those yang mulutnya selalu 'free from gossip'. Maybe you should try too.. mungkin boleh bagi tenang sikit mana-mana yang 'kacau'..

Knowing myself yang jahil ilmu akhirat ini.. kita ambik pendekatan.. kita berkawanlah dengan si penjual minyak wangi.. mudah-mudahan tempias wangi tu sampai jugak ke kita.

Sebenarnya.. macam kata sorang adik ni.. kita tak perlu tunggu 'that time' untuk berubah.. every single second is a turning point in our life.. cuma kita jer yang nak atau pun tak nak..

Ikhlas..

Kalau dengan Ibu meroyan ni ada yang terasa.. bagus la. Kalau selama ni jadi macai atau yang sekapal dengan emojies tanduk dua tu.. cukup-cukup la tu. Perbetulkan diri tu balik. Hutang dengan Dia mungkin kita boleh mintak maaf.. tapi kalau dengan sesama manusia.. kut dapat yang hati kering tu.. berjawab la nanti.

Sementara tu.. Ibu berleter ni.. bukan setakat nak bagi peringat pada yang membaca.. lebih dari tu.. ingatan untuk diri sendiri jugak.

Sambut hari lahir bukan setakat dapat ucapan dan doa dari yang mengenali kita.. bukan sekadar pi candle-light-dinner.. bukan setakat bukak kotak yang cantik berbalut dengan segala reben selepuk tu.. much more to it.. kubur dah kata 'mai-mai'..

Assalamualaikum..


Wednesday, April 22, 2015

Apa yang HARAM tu?

Orang sebut kita pun dok sebut jugak.. tapi kita tau ke apa yang kita sebut tu.

Group wassup dok ding-dong-ding-dong dengan fadhilat berpuasa di bulan Rejab. Ada yang kata macam tu.. macam ni.. at last dapat la jawapan yang sahih. Rasanya tak perlulah Ibu kongsikan di sini sebab mungkin ramai yang dah tahu.

Anyway.. ada satu perkataan ni.. dok haunting me.. dulu rasa pernah baca tapi bila otak mula gear slow ni.. ada masa mintak kena refresh semula.

So mula la sesi bertanya pada adik kita yang sorang ni. Anyway.. boleh saja kalau nak tanya Tok Wi atau Cik Gugel. Tapi rasanya.. lebih senang dan lebih mudah memahamkan penyampaian adik yang sorang ni.


Maka jawapan yang diterima..



Semoga dengan perkongsian ini.. memberi menafaat jugak pada yang memerlukan.


Wallahu a3lam..

Tuesday, April 21, 2015

Lu jangan langsi..


وَلاَ تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلاَ تَمْشِ فِي اللأَرْضِ مَرَحاً إِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَجُوْرٍ  {18}


“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS. Luqman : 18)

Kisahnya..
A : Apa khabar.. sihat?
B : Ermmm..

A : Yang itu rasanya...
B : Ermmm..

A : Trying to be funny and start a conversation again..
B : Angkat ponggong and pi duduk kat kerusi lain..


Angkat bendera putih.. and the rest just leave it to Him..

Monday, April 20, 2015

Dia yang bertuah..

Rezeki..
Memang yang Ibu perasan.. tiap kali kalau ada lucky draw.. dari sekecik-kecik hadiah sampailah yang ke paling besar gedabak.. either one.. mesti ada yang jadi rezeki couple ni.

Macam tu ari M.A.K ada buat cabutan bertuah untuk ahli.. out of four.. 2 masuk poket dia orang ni.

Menang 1..

Menang lagi..

Then later..
Bila company buat cabutan bertuah untuk tutup akaun 2014.. dia orang dapat pulak join trip pi Scotland. Diulang tulis.. SCOTLAND.

Dah jadi macam tu.. tak ke bertuah tu?

Cuma untuk trip ke Scotland tu company tak membenarkan bawak anak below 21 years join the trip. Kalau ikut itinerary.. memang kurang sesuai jugak untuk anak-anak. Jadual padat ditambah pulak dengan perjalanan yang jauh dari satu tempat ke satu tempat.

Dah jadi macam tu..
Bujang kecik ditumpangkan dengan kami. Alhamdulillah.. all went well. Setakat bergaduh 'budak-budak' tu adat la kan. Lepas tu.. baik semula.. gelak-gelak balik. Tambah dengan Ibu yang dah sedia ada 3 hero.. tambah lagi sorang hero.. insya'Allah.. boleh cover lagi.

Sedia maklum ada kawan nak pi makan angin.. kita pun dengan muka kurang malu try la slot-in nak berkirim 1-2 souvenirs. Buat menambah koleksi yang dah sedia ada.

Tapi dah rezeki kan.. lain yang dikirim.. lain pulak yang mendapat. Aduhaiii.. alhamdulillah.. ala kulli haal..

Sebenarnya di sini.. ramai yang dah sedia maklum dengan hobi Ibu. Kut tak fm.. key-ring.. kut tak pun.. deco plate.. and la ni tambah pulak lagi satu penyakit.. dah terberkenan ke snow globe pulak.

Tapi kan kan.. walaupun dengan rasa sedikit rasa bersalah sebab dok mikir nanti bila balik pencen.. camana la nak ngangkut segala reta tang 'hobi' ni.. masih jugak tak insaf-insaf lagi tu.

And walaupun tak seaktif dulu.. masih lagi bergiat.. ya ampunnnn Cik Asben ku..

Okey.. jom kita layan pics.

Snow globe.. tapi tak suka yang besar gedabak..
kecik-kecik.. cute..

Sebahagian dari snow globe yang dah ada rumah baru..

Deco plate..
Yang kecik jer.. senang nak manage.. senang nak simpan..

Map fm.. an additional to the existing collection..

HRC Edinburgh.. kebetulan pulak dia orang menginap depan HR Cafe semasa di Edinburgh.
Alhamdulillah.. rezeki babe..


Dah lama pencen mengumpol benda juntai-juntai ni.. tapi dah orang bagi..
Rezeki jangan tolak babe..  


These 2 will later masuk kotak 'random magnets'..

Jajan untuk minum petang katanya..
Very the manyak syiokkkk..


Transit di Amsterdam..
sempat pulak rembat ini fm 2 keping..
Another addition to my random magnets collection..

Last but not least..
Uncle Bob datang bawak buah tangan from
Abu Dhabi..
Best !!!

Jazakum ya rabb..

Sunday, April 19, 2015

Pasar basah.. Souk Sharq

Hari Sabtu..
Hari untuk menyiapkan segala keperluan seminggu yang akan datang. Dari juice, snacks etc. sampailah ke keperluan sekolah anak-anak dan untuk Ibu masak-masak. And seperti biasa.. check-list kena buat siap-siap. So tak ada yang tertinggal and if can tak ada yang membeli 'terlebih' dari sepatutnya.

And since (selalunya) kami memang sejak dari pagi dah berada di Kuwait City (kelas karate) so biasanya kami akan pilih untuk ke Sultan Center sahaja.

Tapi kali ni Ibu bukan nak cerita pasal Sultan Center.. tapi nak cerita pasal pasar ikan Souk Sharq yang kedudukannya hanya bersebelahan dengan Sultan Center.


Petang-petang biasanya ramai jugak locals yang akan dok melepak kat sini. Sambil layan anak main basikal or anything yang sesuai.. ada jugak yang ambik kesempatan berkelah. Tapi setakat atas bangku-bangku comel tu sajalah.



Kawasan bot-bot orang kaya Kuwaiti berlaboh..

Sultan Center, Souk Sharq..



Seperti kebiasaan mana-mana negara Gulf, waktu dzohor hingga asar adalah waktu rehat bagi kebanyakan pekerja. Waktu ni la dia orang nak break for lunch.. and jugak untuk solat.

And as seen above.. pemandangan biasa. Mujur jugak cuaca tak berapa panas. Masa Ibu snap pic ni.. masih berangin. Tapi tunggu jer la bila masuk bulan 5 nanti. Rasanya tak ada yang berani or sanggup nak berkelah macam ni bawah pokok tu. Rasa nak terbakar ubun-ubun kepala.


Beginilah keadaannya kalau datang ke pasar jam 2.00 petang. Parking pun kira senang la jugak. Tapi kalau datang jam 3.00 petang.. memang selalunya kami kena pusing-pusing sekali dua jugak. Sebab.. time ni la ikan baru naik.

And time ni jugak biasanya ramailah geng-geng India, Bangladesh akan berkerumun ke pasar ni. Sebabnya.. dia orang ni biasanya akan beli dalam kuantiti yang banyak. Tak main la ikan-ikan yang macam dalam gambar ni.


Nak cari telur ikan.. tapi semua yang jumpa tak berkenan..

Ada ikan-ikan yang dah mula dilonggok dalam bakul..


Pak Sheikh dah mula ronda-ronda..

Ini bukan Minah-minah Arab..
Mokcik Kuwaiti mana nak mencemar duli turun pasar babe..

Di kawasan ni biasanya akan berlangsung 'jual-beli' dalam kuantiti yang banyak. May it be from the locals or not. Even ada jugak fishmongers yang akan direct ambik stok dari sini.

Memang gamat.. memang meriah.
Rasa macam dah kat building bursa saham la pulak. Satu building jadi berdengung. Hiruk pikuk dengan tawar-menawar.

Tak pelik kalau tengok peniaga kecil-kecilan pun sama kecoh di sini. Tapi for golongan India, Bangladesh.. and ada jugak dari kaum Pinoy pun sama akan turun padang. Mereka biasanya akan hantar wakil which later lepas selesai urusan jual beli dia orang akan pakat-pakat bayar pukul rata.

Ada jugak pernah terfikir nak 'tong-tong' dengan geng Malaysia beli yang hat dalam bakul.. tapi.. setakat ni.. tak ada la pulak yang sudi. So.. masing-masing pakat beli ikut keperluan masing-masing sahajalah.

Our regular fishmonger.. 

Salmon (Finland)
- edited - Cik Asben kata.. ini salmon Norway -

Salmon (Lubnan)

Can you spot the different?


Di sini pulak kira macam office untuk pasar ikan ni la. Kira bersih jugak sebenarnya pasar ni. Tho' pasar basah.. tapi jarang kami tengok pasar ni 'basah'. Ntah la.. dah dia orang ni biasa macam tu. Kejap-kejap mop lantai.. kejap-kejap mop lantai.


Ada yang sanggup tak?
Tapi ini sebenarnya kecik jer kalau nak dikirakan. Sebab biasanya kalau kami sampai sini jam 3.00 petang tu.. yang besar dari ni pun banyak.

Kut pada kita 'mak aihhh.. besarnya'.. Pak Sheikh sini selamber jer beli. Then suruh fishmonger tu buang kulit.. ambik fillet saja.. settle.

Ketam pun dah kurus..


Di mana ada pasar.. sure ada kucing..



Ada jugak yang mencuba nasib di luar pasar.. rasa-rasa penat 'takda hasil'.. pi jer la beli kat pasar (agak nyer la).

Ini sebenarnya pemandangan biasa. Tepi pantai Souk Sharq ni memang salah satu port memancing bagi kaki pancing area Kuwait City. Kalau during winter.. macam pesta la jugak kat sini.

Dengan yang berkelah.. dengan yang bawak anak-anak beriadah ke sini. Tapi kami setakat ni tak pernah lagi 'dapat rezeki' setiap kali memancing kat sini. Mata kail asyik tersangkut kat batu-batu yang banyak kat tepi tu jer.

Ada jugak nyonya yang tengah menembak kat sini..

And inilah rupa pintu utama untuk masuk ke pasar ikan Souk Sharq.
 
Mini garden menyambut kedatangan kami..

Walaupun sesibuk mana.. masih sempat menunaikan tanggung jawab.

Setakat ni, cuaca masih lagi sesedap rasa. Tho' matahari terik tapi keadaan masih lagi berangin. Thus, dengan keadaan yang macam ni.. ramai sebenarnya yang melepak kat kawasan ni masa Ibu snap pic. Tapi takkan la pulak nak hala ke dia orang kan.

Ada yang tengah sembang-sembang.. ada yang tengah tidur. And since kawasan ni dekat dengan pintu masuk 'tengah' ke pasar ikan so dengan air-corn yang ada la jugak rasa sipi-sipi.. memang sedap sangat layan diri kat area ni.

Tunggu saja pulak during summer. Insya'Allah.. lain pulak pemandangannya di sini. Hampir setiap pokok kurma yang berderet depan building ni akan mula mengeluarkan hasil.

And satu pemandangan biasa kalau ternampak setiap pelepah kurma akan ada 'sarung' yang berisi buah kurma. Masya'Allah.. such a wonderful sight if I may say.

And rasanya ada la yang akan ditugaskan khas menjaga hasil kurma tu nanti. Sampai rezeki kita cerita pulak bout buah kurma di tanah Pasir Berdengung ni.

Ilal liqa' and have a wonderful weekend friend..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...